Sunday, 1 April 2012

Mati itu bila - bila sahaja.

hari ini kau lawat aku lagi,
bukan hari ini sahaja,
hari - hari,
kau perhati tanpa henti,
tanpa jemu, 
tanpa keluh,
bukankah?

aku tak pernah ambil peduli,
itu pun bila dipanggil,
kuat panggilannya,
nyaring melaung ke arah aku,
bukan seorang,
bukan berdua,
bukan bertiga
bukan berempat,
aku pun tak tahu berapa ramai,
kadang kala
panggilan itu tak bermakna,
sibuk,leka,lalai,alpa,
aku hiraukan sahaja.

tolonglah,
hal aku lagi penting,
kerja,assignment,keluarga,hal itu ini,
banyak,banyak,banyak,
lain kali boleh?
tak pun sekejap lagi,
jangan risau,
aku datang nanti.
aku sibuk sekarang.

*********************************************
ku tulis untuk diri sendiri,
tentang aku dan mungkin kamu,
dalam hidup seharian kita,berapa kali kita ingat Dia.
dalam hidup seharian kita, berapa kali kita habiskan masa duduk(sujud) kepadaNya,
pernahkah kita ambil tahu tentangnya seperti mana kita ambil tahu perihal hari - hari kita.
aku yang jahil lagi hina, hanya mampu berharap,
yang aku sentiasa di bawah jagaannya,perhatiannya dan dipelihara.





Wednesday, 28 March 2012

Kisah sekolah: Cita - cita



    Baru – baru ni selesai sudah SBE ketiga aku dalam program PISMP ni. So, aku cuma nak ceghite sikit pasal aktivit peveret kitorang masa handle kelas kat sekolah ni.

   Aku rase hampir kesemua kelas yang aku dan membe lain masuk, kitorang banyak tanya pasal cita – cita. Ye, ambition. Untuk budak- budak, cita2 ni adalah benda wajib yang patut ada dalam jatidiri mereka ketika tu. Kiranya benda paling basic lah. Tapi kat sini aku bukan nak ceghite pasal cita-cita diorang. Aku nak ceghite pasal cita2 aku masa zaman paling comel dulu.

Masa sekolah rendah:

1. Doktor (tapi giveup masa darjah 4 sebab bila jumpa darah,aku trauma,siap nak termuntah)

2. Jurutera

3. Polis

4. Askar laut/Navy (sebab satu keturunan ayah aku navy-giler betul diorang ni suka laut)

5. Pelakon (time kecik-kecik dulu,aku memang suka berlakon.lagi2 time nak kena pukul dengan ayah aku pakai hanger. Mulalah aku meraung style batu belah batu bertangkup kebulur tak dapat ikan. Last2,ayah aku lepaskan)

6. Pelumba basikal Negara (Ini sebab kes aku suka lumba basikal,pastu ada lawan antara  blok masa kecik dulu sehingga membolehkan aku merangkul johan antara lima blok untuk tiga minggu berturut,digelar raja ligan)

7. Profesor (Aku pun tak tahu ape kejadah keje professor ni-yang aku nampak tua,serabut dan duduk atas kerus pegang buku)

8. Guru tabika (ini terpengaruh dari mak aku,cikgu tabika)

9. Pilot

10. Chef (aku memang suka makan )

Masa sekolah menengah:

1. Pakar pemakanan (ini time aku ikuti kursus slimworld untuk tiga bulan sehingga aku ramping)

2. Pakar fisiologi

3. Jurutera awam (ape giler, belajar pure sains, tiba2 minat pulak nak bina rumah)

4. Cikgu ( nilah cita-cita aku paling gampang aku tak pernah terfikir)

Kini:

Bakal menjadi guru yang akan mencorak minda kelas pertama untuk anak bangsa.

*********************************************

Aku harap profesion keguruan ini dapat mengubah dan mendidik aku erti menjadi seorang, anak yang soleh, bakal suami yang penyayang, dan insan yang taat pada agama, bangsa dan Negara

(Harapan di atas tolong abaikan)

Tuesday, 27 March 2012

Jangan Cari Pasal Dengan Baju.



           Sedang aku leka menaip assignment aku yang ke tujuh untuk malam ini, tiba – tiba pintu bilik aku diketuk kencang. TOK, TOK, TOK!!!. Kuat ketukannya. Punyalah memekak,bingit telinga aku. Dalam hati, aku memaki, sumpah seranah org berkenaan. Paling power maki aku penah bagi kat sesiapa. Antaranya Celaka. Itu peveret aku. Mana la taknya, deadline keje ni besok pagi. Haishhh. Aku bingkas bangun menuju ke pintu sebab nak tengok celaka mana yang ganggu time period aku ini.


           Kejappp!! Aku menjerit. Selak pintu ditolak ketepi dan pintu ku buka. Kala itu,aku buat muka paling gampang sekali yang aku boleh kasi. Di depan aku, kelihatan si polan A tercegat bertuala nipis berwarna biru singkat paras lutut tersengih malu-malu. Aku tahu,mesti ada agenda tersembunyi yang boleh menggugat ketenteraman aku pada malam ini. Lalu belum sempat aku bertanya apa – apa, si polan A lincah menyapa aku. “Tengah tidur ke?”. Sungguh hina soalan kau wahai kawan. Kalau aku tengah tidur, mana nak nya aku buka pintu ni. Lagi satu, orang dah tidur pun kalau kau ketuk macam nak pecah, memang bangun lahh bangang. Bangang!! Aku tersenyum dan hanya menjawab belum. Aku pun terus bertanya apa yang beliau mahu sambil cover – cover rasa klimaks marah yang nak terpancut ini. 


“Besok pakai baju ape ha? Kemeja ke Gerko?”


            Aku undur setapak dan Panggggggg!!! Aku hempas pintu bilik aku sekuat hati. Aku terus berjalan menuju ke meja study dan terus menghabiskan assignment yang tak settle lagi. Maka tamatlah malam itu dengan penuh caci maki diselangi istighfar sebagai penyejuk hati. Sadis,sungguh sadis malam itu. 


* Ohhh, kawan, sudah masuk tahun ke tiga kau di sini. Harap hal baju ni dapat kau selesai sendiri.

Sunday, 25 March 2012

Di kala malam romantik.

malam ini membosankan,
sunyi,sayu,
di temani sepi yang tidak berganjak,kaku,
di tepi tingkap kaca dilitupi kotor habuk,
tebal menutup,
cahaya lampu neon jalanan jatuh masuk,
mengesot ke arah aku,
samar - samar,
aku duduk lemah
di  atas kerusi plastik berlapikkan kain pelekat berlipat,
termenung ke luar,
mendagu,melangup ke luar,
melihat gelagat makhluk - makhluk yang bukan pada normanya,
asing sungguh di luar sana,

terbaring lena di atas meja,
titipan tulisan dan kerja,
aku biarkan sahaja,
sudah tidak tahan,
di ganggu tanpa rela,
dari pagi,
letih, lesu menurut kata tanpa bicara,
kalau kuasa pada diri, mahu saja ku humban
ke tepi,
tapi kuasa itu bukan di sini,
akan ku sabar menanti,

aku terus dalam halusinasi,
tidak bergraviti,
terapung tinggi dalam fikiran sendiri,
cuba mencari apa erti malam ini,
melayang, terus melayang,
tapi aku kembali pada realiti,
bahawa sang malam ini tetap sunyi.
keparat kau,
bosan,sungguh bosan.

*kala assignment tak siap lagi.







Monday, 19 March 2012

Macam nak mati.


Hari ini hari terakhir aku di Joho. Masa cuti 5 hari memang tak memenuhi kuota nafsu aku ini. Bukan ape,kalau boleh nak bermanja dengan mak ayah lama lagi. Yelakan,balik pon bukan selalu. Maklumlah belajar 'over the sea'. 

Tiket pon dah beli. Tinggal angkat kaki tunggu di stand Skudai. Sambil ditemani ibu,ayah aku diescort menaiki kereta viva 10 000 cc siap tebo lagi. Aku di iringi umpama VIP menuju destinasi. tapi dalam hati ini,pilu teramat.

Selepas lapan minit,empat saat, limapuluhlima milisaat,aku pon tiba di stand skudai. Aku ingatkan orang tak lah ramai,tapi sangkaan aku meleret. ianya sememangnya tak ada orang. Yela,aku balik hari khamis. kan orang selalu pilih hari minggu. yang ada pun cuma,orang gila bernama devan yang aku kenal sejak sekolah menengah lagi. dia jadi gila sebab impiannya untk berkahwin dengan aisywariya rai punah selepas mendapat tahu si jelitawan itu kahwin dengan hero india yang yg jauh lebih putih darinya. Gila.

Aku terpaksa menunggu hampir 40 minit untuk bas sampai. Memang celaka. ini bukan marah, cuma cara aku menunjukkan rasa simpati pada diri. Celaka. Kini,aku harus pergi, meninggalkan JB. Selepas bersalaman dengan ayah dah ibu,diiringi tangis dan sedih siap diberi wang saku, aku terus menaiki kenderaan beroda lapan tersebut. Kalau naik bas ni,kita duduk ikut seat yang kita beli tu. Seat aku nombor bernombor 16. Tika mencari seat yang dikehendaki,aku mendapati seat aku telah diduduki oleh seorang brader melayu yang aku rase dalam lingkungan umur 30 tahun. Muka dia amat bengis. Ala-ala gangter pon ada. Korang kan tahu,aku ni hati tisu. So,segala perkara berkaitan keganasan dan berunsur kejahatan memang buat aku lemah. Namun,bagi mendapatkan balik hak aku yang ditindas,aku memberanikan diri menegur jejaka tersebut. Sedang si dia duduk sahaja,aku pun tegur dengan sopan santun dalam nada gentleman yang selalu aku guna masa bercinta masa tingkatan 5 dulu.

“assalamualaikum encik. Maaflah mengganggu. Saya rasa ni seat saya”
“ ehhh,apsal pulak. Aku beli elok2 seat nombor ni”
“Cuba encik cek balik nombor seat tu.mungkin seat lain kot”
“Nahh,no 16. Tuhhh.haaa,same kann.”
“Saye pon same jugak encik”
“kau faham bahasa tak ni? Tu masalah kau.yang penting ni memang seat aku”


Penumpang lain mula menjeling-jeling ke arah kami. Ini amat memalukan,kata hati. Aku dengan rasa tak puas hati, terus memanggil si penjual tiket tersebut. Nama beliau Seri. Kawan lama sekolah dulu. Aku pun memujuk seri untuk selesaikan masalah ini. Seri pun terus pergi slowtalk dengan brader tersebut sambil aku follow sembunyi di belakang badan seri yang lebar itu. Selang tiga minit aku menunggu di suatu sudut bas kerana tidak mahu campur urusan tiket ini(bukan takut), tiba-tiba Seri memaki “Bodohhhhhh” pada brader tadi. Aku tergamam. Kalau nak tahu, Seri ini memang terkenal dengan panas baran sejak sekolah menengah lagi. Dialah juga gang leader bagi kumpulan NONA. Tiga tahun berturut-turut memenangi kejuaraan wanita-wanita terkuat zon Skudai. Banyak musuh yang terkorban ditangan beliau ketika itu.

           Selepas sahaja seri memaki brader tersebut tanpa rasa bersalah, brader tersebut terus bangun dari seat aku dan turun dengan muka loser sekali. Beliau sempat juga meminta maaf pada aku. Kemudian,Seri memanggil aku sambil melontarkan senyuman yang paling cantik dia boleh kasi. Sedih,Hodoh pada mata aku ini.

          “Sebenarnyaa,brader tadi salah bas. Dia nak pegi Pahang. Bila aku kata bas ni pergi Penang, dia kata bukan. Aku jaga tiket aku tahu lahh. Manalah aku tak marah. Dah salah,tapi tak reti nak ngaku. Apa lagi,aku pon maki lahh.”

Begitulah penjelasan pendek Seri yang telah membantu menjernihkan situasi aku pada malam itu. Selepas kejadian itu, Seri menjadi idola aku yang ke lapan puluh satu. No fon beliau juga aku catatkan dan simpan dalam fon usang aku hingga hari ini. Terima kasih Seri.jasamu amat kuhargai. 

Tuesday, 13 March 2012

Cinta Panjang Lebar.

Kalau bual pasal cinta,hujungnya entah mana,
Bersiri - siri, telenovela, komedi, 
versi itu ini,
Aku?


cinta Allah,
cinta mak,ayah,
cinta adik,
cinta abang,
cinta kakak.
cinta tok nek,
cinta jiran,
cinta semesta,
cinta kawan,
kawan laki,kawan pompuan,
makan kawan,
rampas kawan,
tikam kawan,
ehh,itu dulu,
cinta cerita,
cinta buku,
cinta dia,
yaa,dia,
siapa?
kamu.
ehh,jgn malu,
ini serius,
senyum sikit,
eleleh,comel.
kejap,
i luv u.


#bebulu lidah woi.



Monday, 12 March 2012

Simpan saja lidah kau itu..

Sepatah,
dua patah,
petah,
kau berkata - kata,
laju sahaja keluarnya,
menyembor,
macam-macam isinya,
aduhh,berdengung gendang telinga,
sakit,perit,
intinya memang tak kena selera,
muak,semak
semuanya.
sial!!


Ditekan,
mampat,
padat,
ketat,
sendat hippocampus otakku,
alunan mantera bibit suaramu.


bila dibalas,
kau makin ligat,
mata beliak,
bolak,balik,
ehhh,sabarlah,
dengar dahulu.
simpan saja lidah mu,
kini masaku.

#jangan kau lacurkan egomu dan ilmu tepu itu berdua.
Rosak mereka.